2 Rudal Balistik Tembak Kapal Perang AS di Timur Tengah

2 Rudal Balistik Tembak Kapal Perang AS di Timur Tengah

Tangkapan layar yang diambil dari sebuah video menunjukkan kapal perang Rusia milik armada Laut Hitamnya diduga menghancurkan kapal permukaan tak berawak (AUSV) Ukraina di Laut Hitam pada 24 Mei 2023. Rusia pada Rabu mengklaim bahwa Ukraina menyerang kapal milik armada Laut Hitamnya , yang ditugaskan untuk memastikan operasi yang aman dari jaringan pipa TurkStream dan Blue Stream. (Russian Defence Ministry / Handout/Anadolu Agency via Getty Images)

Dua rudal balistik dilaporkan ditembakkan dari Yaman yang dikuasai pemberontak Houthi menuju kapal perang Amerika Serikat (AS), USS Mason, di Teluk Aden, Minggu. Ini terjadi saat Angkatan Laut AS menanggapi panggilan darurat dari sebuah kapal tanker komersial yang hendak disita oleh individu bersenjata, Central Park.

“Rudal tersebut mendarat di Teluk Aden https://rtpkas138.skin/ sekitar sepuluh mil laut dari kapal,” kata Juru Bicara Pentagon Brigjen Jenderal Pat Ryder, dikutip CNN International,┬áSelasa (28/11/2023).

Ryder menolak untuk mengatakan dengan tegas apakah rudal tersebut memang menargetkan Mason dan Central Park. Namun ia mengatakan pihaknya melacak rudal dan berusaha menembak jatuh.

“Rudal mendarat tanpa membahayakan di dalam air,” tambahnya lagi.

Diketahui kapal tanker Central Park dan tengah membawa muatan asam fosfat. Para awaknya meminta bantuan seraya mengaku diserang oleh entitas yang tidak diketahui.

Zodiac Maritime yang berbasis di Inggris, mengaku mengelola Central Park. Namun kapal tanker tersebut tampaknya memiliki hubungan dengan perusahaan milik Israel, di mana Zodiac Maritime terdaftar sebagai bisnis milik Ofer Global, miliarder Israel Eyal Ofer.

Sementara itu, dalam kesempatan sama, Pentagon menyindir China. Ryder mengatakan di saat yang sama, tiga kapal Angkatan Laut China berada di sekitar lokasi namun sayang “tidak merespons”.

“Bahwa berdasarkan norma dan hukum maritim internasional, semua kapal di sekitar, diharuskan untuk datang dan membantu serta memberikan dukungan ketika ada sinyal bahaya dari satu kapal lain,” tambahnya.

“Seharusnya kapal-kapal itu berada di sana sebagai bagian dari misi pemberantasan pembajakan,” ujarnya lagi.

“Tetapi mereka tidak menanggapi.”

Dilaporkan pula bahwa para penyerang Central Park kini sudah ditangkap di USS Mason. Mason disebut mengejar para penyerang sehingga mereka menyerah.

“Orang-orang tersebut berusaha mengakses dan mengambil kendali kapal, namun ketika gugus tugas gabungan merespons, mereka akhirnya melarikan diri,” tambah Ryder.

Sebelumnya, Houthi memang melancarkan sejumlah serangan terhadap kepentingan AS dan Israel di wilayah tersebut sejak serangan perang Gaza pecah Oktober. Houthi adalah organisasi politik dan militer Syiah di Yaman yang telah terlibat perang saudara di negara tersebut melawan koalisi yang didukung oleh Arab Saudi.

Houthi sendiri kerap diklaim terkait Iran. Serangan ditujukan untuk mendukung warga Gaza melawan Israel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*