Daftar 5 Negara dengan Utang Terbesar ke China

Daftar 5 Negara dengan Utang Terbesar ke China

China menggelontorkan utang kepada negara-negara berkembang hingga US$1,1 triliun atau Rp17 ribu triliun alias Rp17 kuadriliun (asumsi kurs Rp15.715 per dolar AS) dalam dua dekade terakhir.
Utang tersebut dipakai mengongkosi pembangunan jalan, bandara, membuat kereta sampai pembangkit listrik oleh negara-negara berkembang di Amerika Latin hingga Asia Tenggara. Kucuran utang ini menjadikan China sebagai negara pemberi utang terbesar dunia https://143.42.75.229.

Senin (6/11) lalu, AidData melaporkan ada 165 negara berkembang yang mendapat pinjaman China. Lalu, 55 persen utang tersebut bakal jatuh tempo, di tengah perekonomian global yang penuh tantangan seperti tingginya suku bunga, melemahnya mata uang lokal, dan melambatnya pertumbuhan global.

Lantas negara mana saja yang punya utang terbanyak ke China?
Menurut data Bank Dunia yang dianalisis oleh Statista, negara-negara yang memiliki utang besar ke China sebagian besar berlokasi di Afrika. Namun ada juga negara Asia Tengah, Asia Tenggara, dan Asia Pasifik.

Pinjaman China memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi dan jangka waktu pembayaran yang lebih pendek dibandingkan pinjaman dari lembaga internasional seperti Dana Moneter Internasional atau Bank Dunia.

Berdasarkan data yang tersedia, berikut 5 negara dengan utang terbesar ke China pada akhir 2021.
1. Pakistan (US$27,4 miliar)

Menurut data IMF yang dikutip CNBC pada Februari lalu, 30 persen dari total utang luar negeri Pakistan berasal dari China. Jumlah tersebut tiga kali lipat dari utang Pakistan kepada IMF dan lebih besar dari utang negara itu ke Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia.

Peneliti Institut Studi Perdamaian dan Konflik New Delhi, Kamal Madishetty, mengatakan pinjaman Tiongkok disertai dengan persyaratan yang tidak jelas di mana mengabaikan kelangsungan proyek dalam jangka panjang, mengabaikan biaya lingkungan dan sosial, dan memiliki tingkat suku bunga yang biasanya 1-2 persen lebih tinggi dibandingkan yang ditawarkan oleh pemberi pinjaman OECD.

Namun terlepas dari itu semua, Pakistan terus meminjam dari China.

“Baru-baru ini, mereka meminta pinjaman sebesar US$10 miliar dari China untuk proyek kereta api besar, mengabaikan kekhawatiran utang. Keputusan seperti itu tentu saja mendorong negara ini menuju gagal bayar (default) utangnya lebih cepat,” kata Madishetty.

2. Angola (US$22 miliar)
Utang Angola kepada China yang lebih dari US$20 miliar itu, termasuk $14,5 miliar kepada China Development Bank (CDB) dan hampir $5 miliar kepada Bank Ekspor-Impor Tiongkok (EximBank).

Melansir Reuters yang terbit 2022 lalu lalu, IMF mengatakan Angola menerima keringanan utang sebesar $6,2 miliar selama tiga tahun ke depan berkat perjanjian yang dibuat dengan tiga kreditur utamanya.

Meskipun IMF menolak menyebutkan nama kreditur yang terlibat dalam kesepakatan reprofiling utang tersebut, para analisis mengatakan dua di antaranya adalah CDB dan EximBank.

3. Ethiopia (US$7,4 miliar)
Pihak berwenang Ethiopia mengatakan pada Agustus lalu, China mengizinkan Ethiopia untuk menangguhkan pembayaran utang untuk tahun fiskal yang berjalan hingga 7 Juli 2024.
Sementara itu, seperti dikutip Reuters, China telah berkomitmen untuk memberikan pinjaman sebesar US$13,7 miliar kepada Ethiopia sejak 2020. Namun yang tercatat pada 2021 sebesar US$7,4 miliar. Kemudian belum jelas berapa jumlah utang tersebut yang akan jatuh tempo pada tahun fiskal 2023/2024.

4. Kenya (US$7,4 miliar)
Pada November 2022, Pemerintahan Presiden baru Kenya, William Ruto, telah merilis dokumen pinjaman sebesar US$3 miliar terkait dengan jalur kereta api China yang kontroversial. Dokumen itu telah dirahasiakan oleh pemerintahan pendahulunya selama bertahun-tahun di pengadilan.

Menurut Reuters, Pemberi pinjaman milik negara China berkomitmen untuk meminjamkan $9,3 miliar ke Kenya pada 2000 hingga 2020. Sementara total utang Kenya telah hampir 70 persen dari PDB-nya.

5. Sri Lanka (US$7,2 miliar)

Melansir BBC, 13 Oktober lalu, Sri Lanka telah mengkonfirmasi bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan China, untuk merestrukturisasi utang sebesar $4,2 miliar.

Sri Lanka diketahui gagal membayar utang luar negerinya pada Mei 2022 di tengah krisis keuangan terburuk dalam beberapa dekade.

Sri Lanka memiliki total utang luar negeri sebesar US$46,9 miliar di mana 52 persen di antaranya merupakan utang ke China.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*