Jejak Konflik Iran-Pakistan: Hubungan Berdarah 2 Tetangga Muslim

Jejak Konflik Iran-Pakistan: Hubungan Berdarah 2 Tetangga Muslim

Foto kolase bendera Pakistan dan Iran. (Dok. Pixabay)

Hubungan antara Iran dan Pakistan kini berada di titik nadir setelah rudal Teheran menghantam wilayah tetangga Asianya tersebut, menewaskan dua anak dan melukai tiga lainnya pada Selasa (17/1/2024) malam.

Sehari setelah kejadian tersebut, Pakistan menarik duta besarnya dari Teheran sekaligus mengecam serangan tersebut dan melarang utusan Iran untuk Islamabad – yang sedang melakukan perjalanan – kembali ke Pakistan.

Islamabad menuduh https://38.180.14.226/ Iran melanggar wilayah udara Pakistan dan media pemerintah Iran mengatakan rudal menargetkan dua pangkalan kelompok bersenjata Jaish al-Adl.

Pakistan pun kemudian melancarkan serangan udara ke Iran. Ini terjadi kala media Teheran melaporkan beberapa ledakan mengguncang perbatasan negara itu, Kamis (18/1/2024), dini hari waktu setempat.

Militer Pakistan disebut melancarkan serangan semalaman ke kelompok militan anti-Pakistan di negeri Syiah tersebut.

Meski retorika dari Islamabad menunjuk pada meningkatnya krisis yang dipicu oleh serangan Iran, kedua negara sering kali harus mengatasi ketegangan di sepanjang perbatasan mereka yang bergejolak sepanjang 900 km (559 mil).

Berikut adalah beberapa insiden kekerasan di masa lalu, yang beberapa di antaranya telah memperburuk hubungan diplomatik kedua negara bertetangga itu, dikutip dariĀ Al Jazeera.

Desember 2023

Jaish al-Adl (Tentara Keadilan), yang dimasukkan dalam daftar hitam Iran sebagai kelompok “teror”, mengaku bertanggung jawab atas serangan kantor polisi di kota Rask di Iran di provinsi perbatasan tenggara Sistan-Baluchestan, yang menewaskan 11 petugas keamanan. Serangan itu dikutuk oleh Pakistan.

Juni 2023

Sayap media militer Pakistan, Inter-Services Public Relations (ISPR), mengeluarkan pernyataan yang mengatakan “teroris” bersenjata membunuh dua tentara Pakistan di sebuah pos pemeriksaan di daerah Singwan di distrik Kech. Pakistan menghubungi pihak berwenang Iran untuk menggagalkan upaya para pejuang untuk melarikan diri ke Iran.

April 2023

ISPR mengumumkan bahwa penyerang dari Iran membunuh empat tentara patroli perbatasan mereka di sektor Jalgai di distrik Kech.

Januari 2023

Shehbaz Sharif, yang menjabat Perdana Menteri Pakistan saat itu, mengutuk pembunuhan empat pejabat keamanan di sepanjang perbatasan dengan Iran di Balochistan. Setelah serangan di sektor Chukab di distrik Panjgur, Kementerian Luar Negeri Pakistan (MFA) mendesak Iran untuk menyelidiki masalah tersebut dan meminta pertanggungjawaban para pelaku. Kedutaan Besar Iran di Islamabad mengutuk serangan ini.

September 2021

Pakistan mengeklaim bahwa seorang tentaranya tewas dalam penembakan lintas perbatasan dari Iran, dan menyalahkan “teroris” di Iran. Serangan itu terjadi setelah pembukaan kembali perbatasan antara kedua negara untuk perdagangan bilateral pada 20 September, menyusul penutupan selama empat bulan karena alasan keamanan.

Februari 2021

Tentara Iran memasuki wilayah Pakistan untuk menyelamatkan dua agen intelijen yang menurut Teheran telah ditangkap oleh “teroris.”

20 April 2019

Mantan menteri luar negeri Pakistan, Shah Mahmood Qureshi, mengatakan kepada media bahwa “teroris” yang berbasis di Iran dari kelompok separatis Raji Aajoi Sangar menyerang penumpang sebuah bus di Balochistan, menewaskan 14 orang, termasuk 10 perwira angkatan laut, tiga staf angkatan udara dan satu dari penjaga pantai.

6 Desember 2018

Media Iran melaporkan 4 polisi tewas dan 42 orang lainnya terluka dalam serangan bom mobil bunuh diri di markas polisi di kota pelabuhan Chabahar di Iran selatan. Menteri Luar Negeri Iran saat itu Javad Zarif menyalahkan “teroris yang didukung asing” dalam apa yang secara luas ditafsirkan sebagai tuduhan terhadap Pakistan. MFA di Islamabad mengutuk serangan itu.

16 Oktober 2018

Dua belas personel keamanan Iran, termasuk petugas intelijen dari Korps Garda Revolusi Islam (IRGC), diduga diculik di perbatasan tenggara dengan Pakistan. Jaish al-Adl mengaku bertanggung jawab atas hal ini. Pasukan keamanan Pakistan membantu Iran mengamankan pembebasan setidaknya lima dari 12 korban penculikan dari kelompok bersenjata tersebut.

17 April 2018

IRGC mengatakan tiga personel keamanan Iran dibunuh oleh pejuang bersenjata dalam serangan lintas batas di sebuah pos perbatasan di kota Mirjaveh di provinsi Sistan-Baluchestan.

22 Juni 2017

Kantor luar negeri Pakistan mengatakan angkatan udara menembak jatuh sebuah pesawat tak berawak Iran yang terbang di wilayah Punjgur. Ini adalah pertama kalinya drone Iran ditembak jatuh oleh Pakistan.

26 April 2017

Jaish al-Adl mengaku bertanggung jawab atas serangan di Mirjaveh yang menewaskan 10 penjaga perbatasan Iran. Media pemerintah Iran melaporkan dengan mengutip pejabat polisi bahwa pembunuhan tersebut dilakukan dengan senjata jarak jauh dan “pemerintah Pakistan memikul tanggung jawab utama atas serangan tersebut.”

Serangan sebelumnya

Jaish al-Adl telah melancarkan serangan terhadap penjaga perbatasan Iran setidaknya sejak 2013 ketika dia membunuh 14 tentara Iran dalam penyergapan di dekat perbatasan.

Pada 2014, setidaknya lima anggota pasukan Iran diculik.

Pada Desember 2010, 41 orang tewas dan 90 lainnya terluka dalam serangan bunuh diri di dekat sebuah masjid di Chabahar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*